Sister Complex (part 10)

“Zie, maaf, aq nggak bisa ngelupain kamu. Kalau kamu nggak nerima cintaku. Lebih baik kamu juga nggak nerima cinta dari siapapun Zie!” Andri menodongkan sebuah pistol di keningku.

”Jangaaaaan…”, aku berteriak sangat kencang.

”Hei…” aku merasa ada yang memanggilku. Aku membuka mataku. Zalie duduk dihadapanku, dengan handuk melingkar di lehernya. Aku langsung memeluknya.

”Kamu kenapa?” Zalie menenangkanku.

”Nightmare, Andri mau ngebunuh aku.”

”Kamu kebanyakan baca novel detektif nih! Jadi gitu deh.” Zalie menjitak kepalaku. Aku otomatis melepaskan pelukanku. Huh…, tapi iya juga sih. Aku baru selesai baca Agatha Christie waktu menjelang tidur tadi malem. Inget Josephine….

Zalie sepertinya baru selesai mandi. Aku melirik jam, pukul setengah empat. Ngapain dia mandi jam segini, dia kan masih demam. Zalie hampir beranjak, tapi langsung aku tarik tangannya. Aku memegang keningnya. Normal…, aneh.

”Kamu udah sembuh?”

”Insya Allah, kan tadi malem udah minum obat. Lagian kamu ngeremehin aku sih. Aku kan anak kostan, masa kalah sama flu kaya’ gitu“

„ Ya…, aku tetep ngerasa aneh. Hanya dalam beberapa jam kamu langsung kaya’ nggak pernah sakit gini. Kaya’ iklan aja!” Aku beranjak dari kasur lipatku. Membereskan novel yang berserakan di lantai dan berniat untuk pindah ke kamarku.

”Kamu jangan lupa beres-beres ya, kita pergi jam enam” pesan Zalie sebelum memulai sholat malamnya.

”Beres Bos!” aku mengacungkan jempol sambil menutup pintu kamar Zalie. Emang aku belum ngapa-ngapain sih, tadi malem lagi nggak mood nyiap-nyiapin. Nginep nggak ya? Nginep aja kali ya, besok kan minggu, tapi kalau dijemput pulang deh. Yah bawa kerudung aja lah, baju bisa pinjem ke Echi.

Setelah sholat aku pergi ke dapur. Mama lagi nyiapin bekal buat kita.

”Lho, Mama udah bangun?” aku menghampiri mama.

”Iya, nih Mama udah nyiapin makanan buat kalian. Kamu kan cepet laper. Buat sarapan ada nasi goreng. Buat di jalan ada keripik singkong ama bagelan ama…”

”Wah, mama kaya’ kita mau liburan aja.” aku sedikit shock melihat makanan yang disiapin mama.

Mama emang kaya’ gini super protective ama kita, tapi nggak over. Mamaku itu dulu lulusan Gizi Masyarakat. Tadinya dia jadi konsultan gizi, tapi karena Mama ngerasa enakan di rumah, jadilah dia ibu rumah tangga. Tapi masih sering juga sih, mama diundang buat jadi pembicara masalah gizi kalau ada penyuluhan-penyuluhan di mana gitu.

Mama juga udah nulis satu buku tentang gizi dan perlunya pendampingan orang tua untuk remaja. Mama juga yang nyuruh aku buat nulis diary, karena mama bilang aku ini cenderung tertutup. Kalau memang ada apa-apa yang aku nggak bisa cerita lebih baik ditulis aja. Aku juga nggak ngerti kenapa aku kadang sering ngerasa malu kalau mau cerita masalah pribadi banget ke mama, padahal mama itu termasuk orang yang asik loh kalo’ diajak curhat.

”Ma, Zalie berangkat dulu” Zalie berpamitan ke masjid. Azan shubuh baru aja berkumandang beberapa menit yang lalu. Nggak lama kemudian papa nyusul. Aku juga mau siap-siap ah…***

9 thoughts on “Sister Complex (part 10)

  1. duh…jadi penasarn nih ma lanjutannya????
    sempet neetesin air mata lho ngebacanya, jadi rindu masa2 dulu brg my hero(hehehe abang maksudnya)
    protect nya sama sih cuma ngak se romantis zalie….
    (kalo dia mah kagak ada romatis2 nya)

    • protect nya sama sih cuma ngak se romantis zalie….

      Rasanya juga gitu siy..kl ngomonging abangmu, wuekekekekek
      ( peace Man ^_^V )
      **dilempar sendal**

  2. hm.. jangan2 penulisnya kabur tanpa pesan.. soalnya udah balik ke darmaga.
    hehe..
    hayo tanggungjawab, udah banyak yg penasaran ma lanjutan novellet2nya

  3. wah..seruuu…jadi ga sabar nunggu lanjutannya…

    gimana y klanjutan zalie,zie,echi,andri ma irfan??!!

    e y mo nanya dong yang jd real character dlm sister complex sapa aja??(wjb dbls)

  4. Assalamualaikum. wahaha, senengnya ada karakter zali disini (tp emang ada yg mirip y dg aslinya jgn2….)
    huahaha:-).
    piss…jgn dilempar apa2….

    • Wa’alaikumussalam,

      (tp emang ada yg mirip y dg aslinya jgn2….)

      hm…kamu kan gak punya adek zalie…jadi kayanya nggak, hehhee peace…

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s