Sister Complex (part 3)

Kelas akhirnya bubar setelah dua jam terakhir dihabiskan dengan membahas karya tulis pelajaran Bahasa Indonesia yang membuatku pusing. Padahal hari ini terpaksa aku harus mengikuti mentoring seperti yang disyaratkan Zalie. Sebenernya aku udah lama jadi sasaran anak-anak ROHIS buat dideketin.

Gara-gara Zalie sih, dulu pake acara jadi ketua OSIS segala, plus embel-embel aktivis ROHIS. Aku jadi langsung kaya’ selebritis waktu masuk ke sini. Tapi, kaya’nya orang-orang pada kecewa. Habis ternyata aku tuh nggak kaya’ yang dibayangin sama guru-guru yang kenal Zalie, or anak Rohis plus OSIS yang sering denger or pernah ketemu ma senior mereka, kakakku yang ganteng itu.

Aku pernah denger sendiri ada yang nyeletuk di belakangku (mereka nggak nyadar apa ya aku ada disitu). “Lo yakin itu adeknya Zalie, mantan ketua OSIS yang dulu sempet buat sekolah kita dapet grade A di provinsi gara-gara nyabet banyak banget piala dari berbagai kegiatan? Kok nggak banget yah, manis sih, tapi kaya’nya nggak ada sense selebritisnya gitu, nggak pantes ah!” Tuh, sakiiit banget dengernya, dibilang manis, tapi …, tapinya itu loh.

Emang sih bukan anak-anak ROHIS yang bilang kaya’ gitu, tapi aku jadi langsung sakit hati dan memutuskan untuk menjauhi segala hal yang ada hubungannya dengan Zalie. Nggak OSIS, nggak ROHIS, nggak ekskul apapun yang sempat mencantumkan nama Zalie sebagai senior. Akhirnya ekskul yang tersisa adalah teater plus mading. Aku memilih mading, karena aku nggak bisa maen teater, bukannya nggak bisa sih tapi nggak minat sama sekali.

Berhubung Sarah sedang ikut seminar di SMA 2, aku menyambangi Mia, teman sekelasku, yang anak ROHIS juga. Aku mendekatinya dan menepuk punggungnya.

“Hei Mi, bareng dong!”

“Tapi aku cuma sampai musholla Zie, mau mentoring dulu” Mia tersenyum.

“Aku juga mau mentoring dulu kok, boleh kan?” Mia tercengang seperti baru mendengar apa gitu.

“Bo..boleh kok, yuk…” Mia menarik tanganku dengan penuh semangat.

“Hari ini yang ngisi Mbak Asti, kenal nggak? Dia dulu seangkatan sama kakakmu. Sekarang juga kuliahnya di universitas yang sama.”

“Mbak Asti yang dulu ketua PMR?” aku mengingat-ingat buku kenangan Zalie.

Wah, pasti yang Zalie bilang dicek itu ditanyain ke Mbak Asti.

Aku masuk ke musholla setengah hati, di dalam aku menemukan anak-anak kelas satu yang sama sekali nggak ada yang kukenal. Gimana bisa kenal kalo’ nggak ikut ekskul apapun selain mading. Itu juga cuma jadi lay outer nggak ada yang istimewa. Kayanya kalo’ dimasukin dalam hierarki orang sesuai stratifikasi sosial di sekolah, aku itu ada di level dimana aku mungkin nggak terlalu penting untuk dikenal kecuali aku ini Alfi Syahri Zikra adiknya Alif Fath Al Ghazali, the phenomenal person that has so ordinary sister. Oiya, tentang nama, banyak yang menyangka aku itu cowok loh, sekilas sih iya kalo’ dilihat-lihat namaku kaya’ nama cowok.

Mentoring hari ini temanya kena banget. Gimana nggak kena banget, yang dibahas masalah jilbab. Jangan-jangan emang disetel ama Zalie biar aku ngedengerin materi ini. Dia kan ngebet banget pengen aku pake’ jilbab sampe’ ngebela-belain setiap bulan ngebeliin aku jilbab, mulai dari yang putih polos sampe yang bercak-bercak darah (Eh, nggak ding! maksudnya warnanya merah ada motif bercak-bercaknya gitu!)

“Zikra kan?” Mbak Asti menghampiriku setelah selesai sholat dhuhur berjamaah.

“Iya Mbak, temennya Zalie ya!”

“Zalie?”

“Eh, Kak Zalie…, nggak biasa sih Mbak, biasanya jarang manggil Mas, Kakak, Aa atau Abang. Tapi aku tetep menghormati manusia sok cool itu kok!”

Mbak Asti tersenyum, manis banget apalagi dia pake’ acara nutupin mulutnya pake tangan. So sweet…

“Iya, Zalie cuma nitip pesen suruh ngecek kamu datang apa nggak.”

“Tuh orang emang ngisengin aku kaya’nya Mbak. Awas aja ntar kalo’ ketemu aku bales.” Kaya’nya ekspresiku terlalu berapi-api sampai Mbak Asti tersenyum lagi melihat ekspresiku.

“Kamu senang nggak, ikut mentoring? Kalau ada waktu datang aja lagi jumat depan. Kita selalu ada disini kok kalo’ kamu butuh temen.”

“Duh, makasih Mbak, ntar kalo’ sempet dan nggak males saya ikut lagi deh, lumayan seru kok bahasannya” aku tersenyum nggak tulus. Awas ya Zalie…

11 Februari 2005, 21.00

Hari ini, aku ikut mentoring dunk! Hal yang nggak pernah aku lakuin sampai hampir dua tahun di SMA. Ternyata orangnya asik-asik juga. Satu lagi yang aku baru tau, ternyata nggak semua anak Rohis itu berjilbab segede gaban, he..he… Ada juga yang baru make’ jilbab plus ada juga yang nggak pake’ jilbab. Bener kata Zalie, kita butuh di… apa tuh, ditausiyahi, butuh diingatkan. Zalie juga pernah bilang, kalau kita tersinggung ketika kita diingatkan itu berarti kita masih punya hati dan mungkin dengan sedikit perenungan kita akan menyadari kalau kita memang salah.

About jilbab, aku bingung…aku tahu, berulang kali Zalie bilang itu wajib Zie! Sama kaya’ ketika kamu harus sholat, harus puasa Ramadhan, tapi kok aku selalu menutupi hatiku sendiri ya untuk merasa kalau sekaranglah saatnya!

Hei, aku jadi kepikiran, gimana ya ceritanya kalau besok aku pake’ jilbab. Apa kata Zalie? Aku harus tegas nih sama diriku sendiri. I must take the chance to change! Kasihan juga Zalie udah capek-capek ngasih tahu aku, mama juga, papa juga. Mereka kan orang yang paling aku sayangi. Kalau dibilang sekarang aku hidup untuk mereka aku rasa nggak berlebihan. Aku boleh kan sesekali mengabulkan keinginan mereka…

Bener juga kata Mbak Asti tadi, kadang untuk memulai itu nggak ada alasan yang kuat. Kalau sudah ada kekuatan untuk memakainya, sebaiknya jangan disia-siakan karena itu susah datang lagi. Kalau istilah kerennya hidayah…

Aku nggak tahu dy, apa yang aku rasain sekarang ini yang namanya hidayah, tapi itu emang nggak terduga. Tiba-tiba aja ada yang ngasih aku willing besok pulang sekolah kudu pake jilbab pas jalan ama Zalie!!!

We look tomorrow, okay dy!!

 

“Ma, sini deh!” aku memanggil mama yang kebetulan lewat di depan pintu kamarku.

“Kenapa Zie!”

“Ma, em…boleh nggak Zie pake’ jilbab?” aku memandang mamaku yang terlihat setengah terkejut.

“Kamu serius? Zie, boleh sayang…, boleh banget. Kamu butuh apa? Seragam sekolah baru? Atau apa, kamu ngomong aja. Mungkin nggak langsung bisa mama kasih semuanya, tapi pasti mama bantu kamu kalau kamu memang ingin berubah. Mama, papa, Zalie pasti senang dan bakal mensupport kamu kalau kamu ingin menjadi lebih baik” mama tersenyum.

“Makasih ya Ma! Besok Zie mau buat kejutan ke Zalie. Jangan bilang-bilang papa juga ya Ma!” aku memeluk mamaku.

One thought on “Sister Complex (part 3)

  1. hmm..baca sampe part 3… sepintas seh character Zalie ama zikra mirip dengan character Daiyah (dey) trus Zalie mirip ama Kak Hidayat (dayat) di Birunya langit cinta … bedaya segh klo dey tuh dah “mendapatkan” hidayah tapi si zikra-nya belom… hehehe
    next : Part 4

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s