Sister Complex (part 9)

Eighteen February….

Hari ini Zalie bakal dateng ke sekolah, ba’da Jumatan. Aku juga baru tahu, ternyata emang ada acara ROHIS rutinan tiap Jumat minggu kedua yang lumayan seru. Namanya FROZZ alias Friday On Zero Zone. Tadinya aku juga bingung soalnya baru tahu ada acara kaya’ beginian . Ternyata acara ini kaya’ muhasabah plus motivasi bareng. Salah satu pembicaranya Zalie. Aku ikutan soalnya penasaran, Zalie mau ngapain sih…

Aku ngebantu-bantu anak-anak ROHIS yang cewek nyiapin konsumsi seadanya. Setelah aula yang emang kita sebut Zona Nol karena disitu peletakkan batu pertama sekolah ini beres didekor, Aku nongkrong di depan aula sambil bengong, bingung mau ngapain.

”Zikra…” tiba-tiba ada suara yang sangat kukenal dibarengi usapan lembut di kepalaku. Zalie…

”Zalie…” aku mendongak ke arahnya yang sedang melayangkan senyum sejuta wattnya. Aku melirik ke kanan dan kiri, mata-mata sedang memandangi kami.

”Kamu! Malu tahu…” aku mengenyahkan tangan Zalie.

”Heh, sejak kapan kamu malu kalau lagi mesra-mesraan sama aku?” Aku langsung melotot mendengarnya. Zalie ini udah gede, ganteng, pinter, tapi ternyata nggak sensitif ya! Dia bilang “mesra-mesraan sama aku“ tanpa bersalah.

”Zalie, kamu lagi di sekolahku, ntar pasaran kamu turun loh!”

”Pasaran? Emang salah kalo’ aku nunjukin aku sayang kamu”

Aku berdiri, nggak sabar! Nih orang beneran nggak sensitif ya. Orang-orang udah mulai melotot ngelihatin aku.

”Udah sana, kamu kan harus briefing dulu. Ntar aja dirumah aku ceritain kenapa aku nggak suka kamu kaya’ gini” aku mendorong-dorong Zalie masuk ke aula.

”Zie, kalian emang biasa kaya’ gitu ya?” tanya Mia penasaran.

”Iya sih, dia tuh emang suka nggak inget tempat”

”Kak Zalie pasti sayang banget ya sama kamu” Mia tersenyum nggak jelas, aku bingung nafsirinnya.

Zalie ternyata kebagian bawain tema SO (Study Only) versus S+O (Study plus Organisasi). Masalah ini sih, emang dia jagonya. Aku pernah iseng ngintipin agenda di mejanya. Gila, tuh agenda apa buku harian. Aku aja paling beli buku harian enam bulan sekali. Dia bisa beli tiga bulan sekali. So effective person. Aku ngebayangin orang yang jadi istrinya entar bisa nggak ya ngikutin ritme hidupnya dia. Hm… tapi, dia masih sempet kok ngejailin aku kaya’ tadi. Sok mesra! Melampiaskan semuanya ke aku gara-gara nggak punya pacar!

“Zie, Kok Zalie ngilang ya? Mau ada sesi ngasih souvenir nih. Perasaan tadi pergi bareng Andri, kemana ya ? » Irfan sang ketua panitia panik. Ternyata dia bisa panik juga.

« Aku nggak lihat Fan » aku kebetulan keluar duluan mau ke toilet setelah sesinya Zalie.

« Ntar kalo’ ketemu kasih tau ya, » Irfan ngeloyor pergi.

« Kamu benar suka Zikra ? »

Aku mendengar suara Zalie di taman seberang toilet. Dia benar-benar berduaan dengan Andri.

”Benar Mas, saya benar-benar cinta sama Zikra” Andri menunduk sambil mengangguk-angguk tidak berani menatap Zalie.

”Ndri, kalau kamu benar-benar sayang sama Zikra kamu pasti nggak akan ngebiarin dia merasa terganggu, nggak nyaman, dan berdosa karena benci sama kamu kan?”

”Iya Mas, saya tahu. Kadang saya nggak bisa ngontrol perasaan saya. Apa Zikra cerita ke Mas kalau dia terganggu?”

”Saya bisa ngerasain Ndri, dia itu adik kesayangan saya. Saya nggak akan biarin dia merasa terganggu, nggak nyaman atau apapun itu. Karena itu juga bakal nyakitin perasaan saya.”

”Sejujurnya, saya iri sama Mas Zalie. Mas bisa dapetin apa dan siapa aja, dan Zikra juga milik Mas Zalie”

”He..he… maksud kamu apa Ndri? Zikra itu adik saya, kamu jangan mikir macem-macem. Saya emang sayang banget sama dia.”

”Tapi saya bingung mesti gimana Mas. Saya nggak bisa ngilangin perasaan ini gitu aja kan?”

”Ndri, perasaan kaya’ gitu itu fitrah. Yang penting gimana kamu manage-nya biar nggak ada orang yang dirugiin sama perasaan kamu itu. Nggak juga ngerugiin kamu loh!”

”Mas pernah jatuh cinta?”

”Heh… saya ini normal Ndri, masa udah setua ini belum pernah jatuh cinta! Kamu tahu, orang yang nggak pernah jatuh cinta nggak akan tahu bagaimana harus mencintai yang paling layak dicinta.”

Andri mengerutkan dahinya.

”Iya, Dia yang Maha Pencinta, yang selalu mencintai kita walaupun kita sering lalai mencintaNya. Robbul Arsyil ’Adhim, Allah SWT”

Andri melayangkan senyum simpul. Aku melihat Irfan menemukan mereka berdua.

”Waduh Mas, saya cari kemana-mana ternyata disini. Ayo, acaranya mau ditutup”

”Iya nih, keasyikan ngobrol bareng Andri. Ya Ndri ya!”

”Iya…” Andri menjawab lemah.

Aku buru-buru melarikan diri sebelum ada salah satu dari mereka yang menoleh ke arahku.

Duh, mempan nggak ya kata-kata Zalie sama Andri? Mudah-mudahan deh.

Drrt…drrrt…poselku bergetar. Nomor aneh, nggak ada namanya. Siapa yah?

”Halo, Assalamu’alaikum…”

”Zikra? Ini Tante Icha”

”Oh, Tante, apa kabar? Ada apa Tante?”

“Zie, Echi minta tante supaya menghubungi kamu kalau ada apa-apa. Tante cuma mau ngasih tau, hari ini atau besok Echi akan dioperasi. Kondisinya memburuk sejak tadi malam, Tante minta doa dari kamu ya, mudah-mudahan operasinya bisa dilakukan. Ya udah, salam dari Echi untuk keluarga kamu.”

“Tante, tunggu…Echi dirawat dimana? Di rumah sakit apa?”

“Di Ibnu Rusyd, di dekat rumah. Kenapa?”

“Zie mau kesana aja. Tolong sms alamat lengkapnya ya Tante. Bilang ke Echi, tunggu Zie, Zie mau kesana.”

„Iya, nanti Tante sampaikan. Tapi kamu nggak apa-apa kesini? Kamu harus minta izin dulu ya!”

”Iya Tante, Zie pasti doain Echi dan semua keluarga disana. Ya udah Tante Assalamu’alaikum”

“Wa’alaikumussalam”

Aku terpaku, otakku seperinya hang karena bingung harus melakukan apa. Perasaanku campur aduk. Aku sendiri heran bisa berbicara sedatar itu pada Tante Icha, padahal sumpah mati aku panik. Bagaimana kalau Echi kenapa-kenapa?

Acara akhirnya ditutup. Zalie mengampiriku. Aku belum mengatakan apapun pada Zalie.

”Kamu langsung pulang kan?”

”Iya, kamu bawa motor?” jawabku lemas.

”Kamu kenapa?” Zalie mengusap kepalaku.

Aku tiba-tiba meledak, mencari-cari pundak Zalie yang biasanya selalu aku gunakan sebagai tempat bersandar.

”Hiks… Echi…Echi sakit Zal. Dia harus dioperasi hari ini” tangisku kembali meledak. Zalie memelukku. Aku nggak peduli apa yang dilihat orang-orang. Yang paling tahu perasaanku hanya Zalie.

”Udah, nggak apa-apa. Kita pulang aja ya. Nanti kamu cerita di rumah aja” Zalie mendorongku untuk berdiri tegak. Aku masih menunduk, airmataku masih saja keluar.

Aku terus membayangkan jika sampai tidak bisa bertemu lagi dengan Echi. Aku tahu, walaupun Tante Icha kedengaran begitu tenang tapi dia juga pasti merasa panik dengan keadaan Echi. Tante Icha pasti nggak mau aku merasa panik dan malah melakukan hal-hal bodoh.

Saat setengah perjalanan tiba-tiba hujan deras. Zalie menghentikan motornya dan menyerahkan jaketnya padaku. Aku sudah agak tenang dan tidak menangis lagi. Zalie masih saja mengusap-usap kepalaku.

”Hatsyi…!!!”

”Assalamu’alaikum Ma!”

”Wa’alaikumussalam” mama menjawab salam Zalie.

”Kalian bareng? Kehujanan ya? Astaghfirullah. Sana buruan mandi, biar Mama aja yang beresin. Mama buatin teh hangat ya!” Mama membantu aku dan Zalie membersihkan lantai yang basah karena pakaian kami.

Aku langsung mandi, membereskan tas yang isinya basah semua sambil sesenggukan karena ingat saat-saat kaya’ gini. Hujan-hujanan, sok romantis, ngebayangin kalo’ kita berdua punya suami entar.

Aku terus-terusan sesenggukan sampai tenggorokanku sakit.

”Hatsyi…!” tiba-tiba suara bersin seseorang di depan pintu kamarku membuatku sadar dan berusaha menghapus airmata yang membuat mataku bengkak.

”Zie…” Zalie mengetok pintu kamarku.

”Iya, masuk aja” suaraku serak.

”Ini teh kamu, udah hampir dingin” Zalie menyodorkan secangkir teh yang setengah hangat.

”Makasih” aku meraih dan meminum teh yang diberikan Zalie sambil berkali-kali mengusap airmata yang sudah tak dapat kukontrol lagi.

”Kamu mau kesana?” Zalie duduk bersila dihadapanku.

”Iya, aku nggak mau nyesel kalo’ nggak bisa ketemu Echi lagi.”

”Ya udah, sekarang kamu bilang ke Mama Papa, ntar aku anterin deh. Tapi kamu jangan nangis lagi, Echi pasti sedih ngelihat kamu kaya’ gini”

”Hatsyi…!!”

Zalie lagi-lagi bersin. Aku memandangnya sesaat. Wajahnya pucat. Aku memegang keningnya. Zalie demam.

”Kamu demam?”

”Nggak apa-apa kok, Besok pagi juga sembuh. Sekarang kamu makan ya! terus cerita ke Mama. Kalau boleh pergi, aku temenin. Aku tadi udah makan duluan. Kalau udah selesai cerita ke Mama kamu ke kamar aku ya!”

”Kamu udah minum obat belum?” aku jadi khawatir ke kakakku ini, jangan sampai dia juga ikutan sakit.

”Iya, ini juga mau diminum. Sana makan! Ada sardines kesukaan kamu loh! Aku ke kamar dulu ya!” Zalie beranjak sambil tak lupa mengacak-acak rambutku. Hal yang tak pernah lupa dia lakukan. Aku memandangi Zalie dari belakang. Dia masih saja bersin-bersin. Duh kakakku…

***

”Gitu Ma…, gimana? Zie boleh kesana nggak?”

“Mama sama papa ada janji sama Tantemu. Kamu mau kesana sendiri?”

”Zalie bilang dia mau nemenin”

”Ya udah, besok kalian naik bus aja. Kalau nggak kesorean nanti Mama sama Papa jemput kesana. Udah, kamu jangan sedih lagi. Mending sekarang doa yang banyak. Udah disms Tante Icha rumah sakitnya dimana?”

”Udah, Echi katanya udah bisa dioperasi. Mungkin besok pagi jam 10. Kalau Zie ama Zalie dari sini jam enam mungkin dzuhur udah bisa nyampe sana kali ya Ma..”

”Ya udah, kamu siap-siap aja. Istirahat, bilang ke Zalie. Biar dia siap-siap juga”

”Zalie tadi badannya panas Ma! Mama tau?”

”Tadi dia minta obat penurun panas ke Mama. Mungkin sekarang lagi tidur. Ya udah biar istirahat dulu. Nanti aja kalau adzan Isya kamu bangunin”

”Ya Ma!” aku beranjak ke kamar. Sekilas aku mengintip ke dalam kamar Zalie. Dia lagi tidur, berkeringat. Kaya’nya Zalie beneran demam. Aku mengambil handuk kecil dari kamarku dan membersihkan keringatnya.

Aku melihat termometer di samping bantalnya. Zalie pasti udah ngukur panasnya sendiri. Dia kan orang yang paling nggak suka merepotkan orang lain, sampai-sampai dia pernah mengupas kelapa ijo sendiri waktu kena cacar. Hanya karena takut Mama tahu dan jadi ngerepotin kalau harus ngerawat dia.

Aku iseng menempelkan termometer di ketiak Zalie. Tidurnya pulas sekali. 380 ini sih demam beneran. Aku akhirnya mengompres Zalie dengan air hangat.

“Zie…udah Isya ya?” Zalie terbangun waktu aku menempelkan handuk basah di keningnya.

“Udah, kamu mau sholat dulu?” Zalie mengangguk.

“Bisa bangun nggak?” aku membantu Zalie bangun. Dia terus memegangi kepalanya. Kelihatannya benar-benar pusing.

“Udah nggak apa-apa. Kamu yang buat kompresan?”

“Iya, abis kamu panas banget!”

”Gimana kata Mama?”

”Boleh sih, tapi kamu nggak usah ikut lah! Kamu demam kaya’ gini”

”Cerewet, emang kamu boleh pergi kalo’ sendiri! Eh, Mama belum kesini kan?”

”Mama tau sih kamu demam, tapi nggak tahu kalau 38 derajat!”

”Kamu jangan bilang-bilang Mama ya. Ntar Mama repot, kamu udah sholat?”

”Udah dong! Zikra!”

Zalie hanya tersenyum simpul terkesan dipaksakan. Jalannya juga sempoyongan. Nih orang emang maksa. Akhirnya aku memapah dia ke kamar mandi.

Akhirnya dengan sisa-sisa tenaganya Zalie selesai juga sholat Isya. Kali ini dia sholat dirumah, karena adzan Isya emang udah lewat setengah jam yang lalu.

”Zalie, aku temenin kamu ya!”

”Nggak ah! Udah tidur aja sana di kamar kamu!”

”Abis, kamu kaya’ gitu. Jalan ke kamar mandi aja nggak bisa”

”Enggak!”

”Ato aku bilangin Mama nih, biar Mama yang nemenin kamu!”

”Hmh… terserah kamu lah! Nggak tanggung jawab ya kalo’ kamu nggak bisa tidur ato ketularan.”

”Tenang aja, aku udah bawa kasur ama selimutku disini. He..he…” Zalie udah pergi ke dunia lain, aku tahu dia pasti pusing banget. Aku takut banget dia kenapa-kenapa. Setelah ngebenerin selimutnya aku ngeberesin kasurku yang aku gelar dibawah tempat tidur Zalie.

Aku inget sampai kelas dua SMP aku masih sering tidur bareng Zalie karena takut tidur sendirian, aku suka masuk ke selimutnya diam-diam. Pagi-paginya pasti Zalie ngomel-ngomel dibilangnya aku kan udah gede, nggak boleh tidur bareng dia lagi. Mama ama Papa juga ikutan ngomel-ngomel. Sejak saat itu Zalie selalu ngunci pintu kamarnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s