Kucing & Sensitivitas

Sejak dulu, keluargaku sangat akrab dengan kucing. Mulai nenek, mama, adik sampai papaku juga biasa bermain dengan kucing-kucing. Aku dan adikku juga sejak kecil terbiasa tidur dengan kucing. Kalau sudah waktunya tidur, waktu kecil aku dan adikku akan berkeliling rumah mencari-cari kucingku. Bahkan temen pernah nanya ke aq, “Cher, kalo misalnya ada kecelakaan orang sama kucing yang kamu tolong yang mana?” Spontan aq jawab,”Kucingnya, kan orangnya udah banyak yang nolongin”…??????? Mungkin memang iya, aq lebih sensitif sama perlakuan yang gak baik atas kucing daripada ke orang.

Waktu di asrama, aku kebetulan dapet kamar yang di sebelah tong sampah, jadi lumayan sering bercengkrama sama kucing-kucing asrama. Ada satu kucing asrama yang cantik jelita, namanya Cleo. Pernah Si Cantik Cleo melahirkan, anaknya tiga, dia sayang banget, selalu anaknya dijilatin. Tapi, karena sering buang air sembarangan dan lorong jadi bau soalnya suka nyeret-nyeret bekas makanan dari tong sampah, anaknya dibuang sama mbak-mbak PRT. Beberapa hari kemudian si anak kucing pulang, aq kenal anak kucing itu, dari belangnya. Dari tiga yang dibuang tinggal seekor yang pulang, sepertinya dia juga pulang dengan susah payah. Sesampainya di depan kamarku, si anak kucing nyamperin Cleo, tapi dengan ganasnya Cleo menampik si anak, si anak cuma bisa ngeong-ngeong doang. Aq yang liat adegan itu kontan nangis gak bisa berhenti sampe kamar depan bingung liat aq nangis gak diem-diem di depan pintu. Aq ngerti siy, Cleo udah gak bisa sensing si anak, karena baunya mungkin udah berubah, tapi tetep aja itu anaknya dia sendiri gitu…kebayang gak siy kalo kita digituin ama ibu kita…hiks.. T_T . Gak berapa lama kemudian kucing kecil itu hilang, gak tau kemana, mungkin mati ketimbun sampah, karena pernah beberapa kali kupergokin, ada kucing kecil yang lagi tidur siang di tong sampah, disampahin aja gitu sama mbak-mbak mahasiswi, gak tau gak liat ada kucing disitu apa dikiranya udah mati, padahal jelas-jelas masih kembang kempis.

Waktu SMA aku ingat kucingku sering mengetuk-ngetuk jendela sambil mengeong-ngeong untuk membangunbkan subuh (entah itu benar maksudnya atau kebetulan saja, tapi dia selalu sukses bangunin aku yang cukup kebluk). Tapi naasnya si kucing itu mati ketika makan tikus yang mati diracun oleh tetanggaku. Aku bahkan gak lihat mayatnya, dan malam itu aq menangis sejadinya… T_T. Sudah beberapa keturunan kucing yang ada dirumahku biasanya kucing jantan. Tapi ada sesuatu yang memutus kebiasaan itu…

Dimulai sejak beberapa tahun yang lalu, nenek yang sudah tua mulai sakit-sakitan. Aku yang sedang berkuliah di Bogor tidak terlalu intens mengikuti perkembangan kucing yang mana yang masih tinggal di rumah. Waktu aku pulang, aku menemukan kucing kecil yang manis, berwarna putih, pendiam, penurut dan cantik ada di rumahku. Sayangnya dia cewek, tapi hal itu gak membuat mama langsung membuangnya, karena dia masih kecil, jadi gak mungkin hamil. Si kucing ini diberi nama Lekato sama adikku, karena bulunya putih (manis bangeeet deeh) dan selalu nemenin nenekku yang sudah lebih sering terbaring di tempat tidur. Katanya kaya malaikat. Ayu (Adekku) bilang, setiap kali nenek pengen minum atau ngerasa kesakitan, Kato keluar dari kamar nenek ke dapur, kaya nyamperin gitu. Pertamanya mungkin pada cuek, tapi lama-kelamaan jadi ngerti. Sampai akhirnya nenek meninggal Kato tetep ada dirumah. Walapunu masih kecil tapi Kato gak pernah buang air sembarangan. Makanya sejak itu dia resmi jadi kucing di rumah, walaupun cewek. Beberapa lama kemudian, Kato dah lumayan dewasa, dan mulai dikejar-kejar kucing cowok. Akhirnya sampai pada waktunya Kato yang masih imut-imut itu hamil. Karena Kato tergolong mungil jadi hamilnya paling anaknya satu atau dua. Pas hamil yang pertama atau kedua, anaknya Kato udah mati d perut, jadi waktu keluar cuma janin setengah jadi, satunya lagi hidup dan sama adekku dikasih nama Diana(kalo gak salah) soalnya cantik tapi ndut, perutnya sampe lengser ke tanah, heu2.. gemesin banget deh. Tapi gak lama kemudian anaknya mati. Udah beberapa kali hamil, dan melahirkan anak Kato hidupnya gak pernah lama, bukan karena dimakan bapaknya atau digigit kucing lain, tapi tiba-tiba mati, mungkin karena sakit. Usut punya usut, setelah dilihat-lihat lagi, di puting susu bagian paling bawahnya Kato ada benjolan, yang kata adekku mungkin semacam tumor, suspectnya gara-gara itu anaknya pada mati. Akhirnya setelah hamil untuk kesekian kalinya, Kato berhasil punya anak yang hidup dan jadi gede, tapi lagi-lagi anaknya cewek, namanya Toberry, kata adekku nama itu diambil dari iklan susu tentang anak kecil yang diajak nyanyi Naik-naik ke puncak gunung terus gak mau bilang “banyak pohon cemara” karena adanya “Toberry” (Strawberry-red).

Berry (yang ada di foto) lebih cantik dari ibunya, dan lebih bongsor, mungkin gen dari ayahnya, warnanya bener-bener putih, cuma buntutnya aja kuning, sama tompel kecil di deket telinga, perfect for a girl, kalo jadi orang mah, udah cantik, putih, tinggi pula, makanya belum terlalu gede juga udah banyak kucing tetangga yang ngejer-ngejer. Termasuk Si Melet, kucing yang sebenernya gak ganteng-ganteng amat, punya kebiasaan ngejulurin lidahnya (kepanjangan lidahnya kata adekku) tapi termasuk baik, gak pernah nyuri makanan dan sabar (ngikutin mulu kemana-mana tapi gak maksa). Karena kondisi ini, Si Berry suka diwanti-wanti sama mamaku, kata mama “Kamu pokoknya kalo kawin harus sama yang ganteng.” tapi ya entahlah si Berry ngerti apa gak. Nah, pas lagi laku-lakunya di kejer-kejer (tapi susah habis Si Berry tomboi). Si Kato hamil lagi, dan akhirnya melahirkan, anaknya tiga. Mama mulai kewalahan sama kotorannya yang sembarangan. Akhirnya pas maen ke rumah uwak yang suka banget sama kucing, dibawa deh tuh Kato sama anak-anaknya yang kecil. Uwak seneng banget karena sendirian di rumah dan kucingnya cantik. Resmilah hari itu Si Kato dibuang. Tapi kayanya Kato gak betah dan mungkin kabur, soalnya pas kesana lagi kayanya udah gak ada.

Sepeninggalan ibunya, Si Berry akhirnya hamil dan punya dua orang anak, cowok cewek, si cowok (putih kuning) Chiro a.k.a Abang, dan si cewek (calico dominan putih) Rochi a.k.a adek. Dua kucing ini kompak banget walaupun si abang sering ngajak berantem adek, tapi adek itu sabar banget, gak pernah berantem parah. Berry lebih sayang sama abang, keliatan kalo ada makanan abang yang dibagi, adek mah enggak. Tapi karena adek baik, jadi dia diem aja, paling nanti makan sisa-sisa abang. Si Abang ini badungnya minta ampun, tapi manja dan oon. Pernah sekali waktu dia dengan semangatnya lari di halaman rumah, ceritanya mau naik ke pohon rambutan, etapi yang ada malah pas dah deket pohon, pohonnya ditubruk sampe dia kepental, tapi mungkin ya karena malu dia cuma geleng-geleng doang (pusing kayanya), pura-pura garuk-garuk terus ngeloyor pergi. Aku yang lagi nyapu kontan ketawa ngakak. Abang itu malesnya minta ampun, gak pernah keluar dari rumah, kegiatannya seharian adalah tidur di sofa (sampe tuh sofa isinya bulu semua) cuma bangun kalo ada suara “klontang” dari dapur. Aku pernah gemes banget sama abang karena tidur mulu, aku angkat terus karena dipanggil, aku buru-buru jatohin aja si Abang. Kalo kucing lain kan pastinya dijatohin kakinya dulu ya yang mendarat, ini memang dasar kucing males, kepalanya dulu yang mendarat. Aku cuma bisa geleng-geleng kepala doang. Abang walaupun udah hampir dua tahun, tapi masih aja suka kaget sama buntutnya sendiri (yang emang panjang banget), suka heboh lelarian, trus lelompatan, padahal cuma ngejer nyamuk. Pernah juga tuh ngejer cicak, sampe semua barang di atas kulkas jatoh. Udah jatoh gitu biasa, dia pasang wajah oonnya itu sambil ngelenggang kangkung sok innocent. Kalo udah ada suara gedubrakan kaya gitu pasti deh mama langsung tereak “Abaaang, wajannya sapa lagi itu yang ditabrak” Hahaha…

Mungkin awalnya tetangga-tetangga pada heran, soalnya dirumah kan gak ada anak cowok, abang siapa????

Lain abang lain adek. Adek itu pendiem, kemayu, dan baik. Karena memang dari kecil ditreatment kurang baik sama ibunya, adek jadi agak introvert. Kalau lagi pada makan, abang biasanya ngeong-ngeong nyamperin ganggu-gangguin gitu, adek biasanya cuma duduk diem aja, nunggu dikasih. Kalo pas dikasih sama abang makanannya diabisin gak bersisa pun adek diem aja. Itsar banget deh si adek. Karena udah lumayan gede, adek akhirnya hamil. Kalo abang siy gak pernah keluar rumah, belum kenal cewek selain adek. Bahkan pas adek hamil gede tuh si abang masih aja suka ngajak berantem sampe gegulingan. Kalo udah disentil sambil diomelin baru berhenti. Beberapa minggu yang lalu, adek ngelahirin. Anaknya ada tiga, yang paling ndut dan paling tua, cowok, sama Ayu dikasih nama Eka (sorry kalo ada yang sensi, heu2 peace ^_^v), yang kedua Cian (cewek), dan yang terakhir Delu (cowok). Kalo digabungin, jadinya Eka-Cian-Delu (adekku emang aneh-aneh kalo ngasih nama). Eka warnanya putih kuning sama kaya Abang, buntutnya pendek dan ujungnya ngelingkar, sama mama suka dipanggil Kuncung. Perutnya ndut, tapi luar biasa hyperaktif, gak bisa diem. Eka ini yang paling supel, suka nyamperin omnya (Si Abang) dan cuek aja gitu cium-cium, tapi Abang juga sayang siy, biasanya dicium balik, heu2… Si Cian karena cewek sendiri, lebih sering diem, ibunya paling sayang sama si Cian, mungkin karena dulu ditreatment gak enak sama ibunya, Adek malah sekarang lebih sayang sama anaknya yang cewek. Si Cian lumayan pendiam, sama kaya ibunya. Cian hampir sama sama Eka, putih-kuning, cuma bedanya Cian punya buntut yang panjang persis omnya. Terakhir Delu, si bungsu ini beda sendiri, karena warnanya putih, abu-abu, item. Buntutnya panjang, sama kaya Cian. Delu lumayan hyperaktif tapi tetep kalah kalo dibanding Eka. Abang gak terlalu terganggu siy sama ponakan-ponakannya tapi ya emang dasar kolokan, tetep aja Adek yang udah ibu-ibu diajak berantem boong-boongan sampe gegulingan.

Dua hari yang lalu, adek gak kaya biasanya dia ngerengek-rengek minta makan. Memang badanya kurus banget, apalagi dia lagi nyusuin anaknya. Selain ngalahan, adek memang termasuk yang susah makan, artinya gak selalu mau dikasih apa aja. Kalo abang mungkin dikasih nasi yang ada bau-bau terinya juga bisa ludes. Kalo adek agak pemilih. Pagi itu aq baru selesai makan, karena kayanya pada laper banget jadi aku bikinin nasi sama ikan asin buat abang sama adek. Lumayan lah nasinya segenggam. Aku tinggalin bentar ke kamar, pas balik udah abis. Karena Ayu ada disitu lagi makan, jadi aq tanya, adek makan apa diabisin abang? ternyata diludesin sama abang. adek cuma diem aja, sempet makan sedikit setelah abang kutarik sebelum kutinggal pergi. Karena kesel jadi abang kuomelin, sambil aq pukul buntutnya karena serakah, padahal kayanya adek laper banget. Abang langsung ngambek terus pergi naik ke atas asbes, tapi gak lama kemudian dia udah tidur di sofa singgasananya itu. Padahal aq dah gak enak juga marah-marahin dia. Pas siang, aku ajak makan Ayu, kebetulan mama nyambel ikan jadi sisa duri dan kepalanya bisa dikasihin ke abang sama adek. Karena aq yang duluan selesai, aq kasih nasi sedikit, terus aq campur sisa durinya baru aq kasih ke adek. Aq langsung tutup pintu dapur karena abang udah mau nyerbu aja. Alhamdulillah abis, berarti memang adek laper banget. Abang makan bagian yang dari Ayu. Setelah makan itu, Abang langsung tidur lagi dengan perut gendutnya. Adek keluar, kayanya nyariin anaknya mau disusuin. Tapi Cian ngilang, kayanya abis dari kamar mandi soalnya aq temuin basah setengah badan. Adek nyariin diluar ngeong-ngeong gitu, ya udah Cian aku keluarin. Pas Adek ngeong-ngeong itu abang bangun. terus aq jitak, “Tuh adekmu nangis tuh, sana ditengok” Abang cuma cengok doang makany aq jitak lagi. Aq tinggal bentar Abang udah gak ada, ternyata dia lagi di belakang sama adek, lagi jilat-jilatin adek. Hm…ternyata walaupun badung dan suka gak mau ngalah, abang sayang juga sama adek. Aku jadi terharu, trus merasa bersalah karena tadi ngejitakin abang.

Tadi pagi, sambil belajar nyetir, mama bilang suruh bawa adek sama anak-anaknya. Jadi resmi di buang, karena memang beberapa hari ini buang air di dalem rumah terus, aq hampir muntah tiap hari harus buangin kotorannya. Aku sebenernya sedih, karena harus ikutan buang adek yang baik banget plus anak-anaknya yang lucu-lucu itu. Aq disuruh duduk di belakang sama papa, buat nemenin adek sama anak-anaknya, karena memang pas mobilnya jalan (apalagi jalan dirumahku kek naik kuda gitu) adek sama anak-anaknya ketakutan. Mereka pada ngumpul di deket kakiku, kesian banget (pengen nangis kalo inget lagi). Sebelum dibuang, papa mampir ke tempat nenek, dikiranya si Ayu ada disitu. Kata bulek, kalo mau buang kucing harus bawa makanan, jadi tadi langsung dibawain nasi dua kepel yang udah dicampur sama ikan asin. Tadinya mau dibuang di sekolahnya Ayu, tapi akhirnya di buang di pinggir hutan jati gak terlalu jauh dari pemukiman penduduk. Pas pintu dibuka, adek langsung keluar, tapi panik dan ngerasa asing gitu, keliatan mukanya ketakutan. Cian ama Delu langsung keluar nyamperin ibunya, si Eka yang ngumpet, gak ketauan, ternyata

ketemu pas buka bagasi. Aku naroh makanan dan nyuruh adek makan, terus sama papa disuruh buru-buru pergi takut mereka lari ke kolong mobil. Karena aku yang bawa dan masih belajar, disuruh buru-buru gitu aq malah bingung, tapi untungnya mereka gak sampe masuk ke kolong mobil lagi. Pas nyempetin lewat situ lagi, keliatan Eka, Cian ama Delu lagi berantem-berantem gitu dan kayanya have fun aja, tapi adek gak ada. Mungkin dia nyari tempat yang nyaman buat anak-anaknya. Sedikit lega, karena mereka baik-baik aja. Pas pulang, aku ajak ngobrol abang, bilang kalo adek sama ponakannya udah gak ada. Tapi ya dasar abang kebluk, dia mah malah tidur aja lagi nyantai, malah mungkin seneng gak ada saingannya kalo makan. Malem ini kebetulan tetangga-tetangga pada ngumpul di rumah, bakar ayam sama ikan, aku kebagian sepotong-sepotong. Pas lagi makan ikan, abang nyamperin, trus aq bagi kepala ama duri-durinya, terus entah kenapa aq langsung keinget adek sama anak-anaknya. Malem ini banyak sisa kepala ikan, apa adek sama anak-anaknya udah makan ya? Aku langsung gak selera makan abis itu. Karena belom sholat isya aku langsung sholat isya, dan pas abis sholat lagi-lagi keinget adek, gak nyadar, aq langsung nangis dan cuma bisa doa, mudah-mudahan adek sama anak-anaknya baek-baek aja. Kalaupun mungkin nanti mereka mati, mudah-mudahan mereka mati dalam keadaan kenyang dan bahagia.. **mulai nangis lagi, hiks..**

pratigina©2010

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s