Melahirkan di RSI Jemursari Surabaya

Bismillah, ini latepost tapi gak late-late banget lah, masih dua bulan yang lalu soalnya hehehe…

Bulan Agustus 2014, pasca Idul Fitri aku dan suami memutuskan untuk tinggal di Surabaya sampai melahirkan. Karena keputusan yang cukup mendadak akhirnya setelah sampai di Surabaya kami tinggal di mess suami di daerah Mulyosari Utara. Setelah browsing-browsing online dan offline akhirnya berjodoh dengan salah satu Unit di Apartemen Dian Regency, Keputih. Walaupun tempatnya lumayan mojok, Alhamdulillah sesuai dengan hastagnya yang bilang kalau ini Family Apartment suasananya cukup friendly untuk anak pertamaku yang notabene aktif. Kamar utamanya cukup luas, dan kita dapet unit pas di depan Playground. Jadilah serasa ada ekstensi dari unit yang kita tempati. Tukang sayur lewat setiap hari, dan dekat dengan tempat tinggal penduduk yang udah establish. Minimarket, laundry dan apotik ada di kompleks apartemen. Keluar sedikit langsung ketemu Keputih, tempat makan anak kuliahan yang harganya miring.

Setelah dapet tempat tinggal, selanjutnya adalah cari Rumah Sakit untuk periksa sekalian lahiran nanti. Searching-searching dan tanya-tanya akhirnya dapet beberapa list RSB yang bagus. Langsung bikin checklist dan survey. Kriterianya sih, gak terlalu jauh dari Apartemen, ada DSOG yang perempuan, Pro ASI & IMD, harganya masih terjangkau sama kocek. Maklum lah gak punya jaminan melahirkan. Belum ikut BPJS Kesehatan dan lagi di rantau ceritanyah🙂.

RS yang paling dekat waktu itu adalah RSB Putri, di Jl Arif Rahman Hakim, gak nyampe 5 menit. Tapi ketika cek harganya wow banget, plus dapet cerita kalau kurang Pro ASI, jadilah disisihkan dulu. Sempet dateng juga ke RS Kendangsari MERR. RSnya masih baru dan semriwing, tapi lihat harganya gak jauh beda sama RSB Putri. Tapi kalau masalah PRO ASI mungkin sama dengan Kendangsari. Selanjutnya ke RSUD Haji, disini harganya lebih murah, tapi gak tau kurang sreg aja. Hehehe… akhirnya setelah timbang-timbang yasudah coba ke Jemursari.

Pertama sih niatnya cuma mau ikut senam hamilnya aja, soalnya biaya sama jadwalnya yang paling oke ya disini. Setiap sabtu jam 8 pagi. Terus ada paket 3 kali pertemuan. Jadilah akhirnya setiap minggu dateng kesana. Pas minggu kedua sekalian periksa dengan dr. Fatimah Zahra, SpOG. Kesan pertamanya rada buru-buru, tapi setelah beberapa kali periksa akhirnya nyaman juga. Soalnya pasiennya banyaak bangeet. Biasanya dapet nomor di bawah 10 aja tuh dari harusnya jam 8 pagi sampai senam hamilnya selesai (jam 9an) belum dipanggil juga. Jadi suggestnya kalau mau sama dr. Fatimah datengnya pagi-pagi daftar dulu dan jangan lupa tanya ada Operasi atau gak. Soalnya kalau ada operasi bisa baru mulai praktik jam 10-11an dari jadwal jam 8 pagi. berasa kan kalau bumil disuruh nunggu segitu lamanya…😆

Karena setiap minggu kesana akhirnya jadi punya temen senam hamil deh, yang paling sering ketemu Mbak Amira dan Mbak Adelia. Sempet liat-liat ruangan bersalin sama Mbak Adelia, dan akhirnya mutusin ya udah lahiran disini aja. Lagipula kondisi kehamilanku alhamdulillah baik, debaynya juga posisi dan beratnya udah bagus. Jadi bisa spontan, berdoanya semoga ga ada apa-apa jadi bisa lahiran normal sama Bidan disini.

HPL tanggal 10-10-2014 akhirnya tiba. Setelah sebelumnya dah disuruh periksa seminggu sekali, dan belum ada tanda-tanda pas hari Hnya akhirnya ke dokter lagi. Oiya biaya periksa SpOG di RSI Jemursari itu Rp 100.000 untuk daftar (jasa dokter dan karcis) trus untuk alkes dan USG Rp 60.000. Kalau Obat sih vitamin-vitamin aja gak nyampe Rp 100.000.

Nah pas HPLnya biasa langsung di USG, si dede baik-baik aja, air ketuban masih banyak, tapi ada pengapuran di ari-arinya. Jadi dokter bilang ditunggu sampai hari Rabu (waktu itu hari Jumat), kalau gak ada reaksi juga dokter minta diinduksi. Setelah periksa USG itu dokter kasih surat pengantar untuk periksa NST (Non Stress Test) ke Ruang Bersalin. Katanya sih ini untuk ngelihat detak jantung bayi dan kontraksi selama lebih kurang 30 menit. Jadi testnya itu ada semacam alat yang ditaroh di perut kita trus dihubungkan sama printer detak jantung gitu. Nah kata perawatnya kalau bayinya bergerak disuruh pencet tombol. Tapi karena ditinggalin sendirian di ruangan pas jam ngantuk akhirnya diriku setengah tidur gitu. Kata perawatnya “Bayinya jarang gerak ya bu”. Hweeeh, kayanya bias nih hasil testnya, soalnya sayanya ketiduran…😆

Setelah dapet hasil NSTnya balik lagi ke ruang dokter. Setelah lihat hasilnya akhirnya kata dokter perlu dicek bukaan. Ternyata udah bukaan satu, tapi kontraksinya masih lemah. Jadinya dikasih obat perangsang kontraksi (Vit B12 gitu). Karena dah tau bukaan satu jadinya besoknya bolos senam hamil. Banyakin jalan sama turun tangga. Tapi sampai hari Senin gak juga berasa. Bahkan Senin itu sempet anterin si Kakak ke BIMBA. Suami dah galau juga mau kerja, bahkan hari jumat juga dah cuti. Tapi aku suruh kerja aja hari Senin, soalnya tar malah takutnya pas butuh gak bisa cuti.

Ikhtiar udah akhirnya berdoa sambil ngobrol sama debay, kalau Ibunya gak mau diinduksi. Karena kata orang sakitnya luar biasa, dan lagi membuka peluang caesar. Uangnya takut gak cukup…😆

Alhamdulillah setelah susah tidur malem itu, jam 3an aq ngerasain kontraksi yang lumayan sering. Jadilah jam setangah 4 langsung mandi, tunggu azan, sholat subuh, beres-beres, siapin bekel, bangunin suami dan langsung berangkat ke Jemursari. Sampai disana kira-kira jam 5an. Kontraksi udah 8 menit sekali. Langsung ke Ruang Mawar ketemu bidan jaga dan bilang kalau sepertinya udah mau lahiran. Setelah ditanya kontraksi udah berapa menit sekali langsung dipasangin NST lagi. Tersiksanya soalnya sewaktu NST ga boleh miring, sementara pinggang dah pegel banget karena kontraksi. Hasilnya NSTnya bilang kalau memang dah deket lahiran. Karena gak ada masalah dengan kontraksi, sama perawatnya ditanya mau lahiran sama dokter atau bidan. Aku pilih sama bidan aja karena mikir kalau nunggu dokter pasti lama lagi dan biayanya bisa bengkak (tetep mikirnya hemat) sementara kayanya kontraksi makin kuat dan setelah dicek udah bukaan 3.

Kalau pas lahiran si kakak suami cuma nemenin pas udah saat-saat terakhir, kali ini suami nemenin dari awal. Udah gak kuat berdiri atau jalan jadi sama bidan cuma disuruh tidur miring ke kiri. Suami nemenin sambil usepin pinggang karena pegel parah. Udah pernah ngerasain jadi tau deh step-stepnya harus ngapain. Pas kontraksi juga udah gak mikir apa-apa cuma nafas panpanblo sama zikir dalam hati. Pokoknya kalau sampai nyawa melayang pengennya yang diinget Allah aja..

Jam 7 setelah bilang mau pake kamar IA (1 kamar 1 orang, 1 bed untuk pasien dan 1 bed penunggu, AC, Kulkas, Kamar Mandi, TV, Kursi Tamu, Lemari Bedside) dianterin sarapan 2 piring untukku sama suami. Aku makan sambil tidur miring disuapin sama suami karena udah gak bisa duduk. Tapi tetep inget harus makan takut nantinya lemes. Gak lama setelah makan disuruh ganti baju. Setelah itu gak lama berasa keluar darah setelah itu ketuban pecah. Baru bidan dateng dan meriksa bukaan, katanya dah boleh ngejan. Aku salah pake nafas, mau ambil nafas perut tapi ketarik paru-paru terus. Jadinya lumayan lama, dan akhirnya pas jam 8an si dede keluar juga.

Setelah darahnya dilap, diazani dan ari-arinya dipotong langsung IMD. Tapi karena tadi salah ambil nafas, jadi kayanya lumayan berantakan deh jalan lahirnya. IMD sambil dijahit wew banget. Lagian si dede disuruh IMD malah tidur dan pup disitu.😆 Setelah selesai dijahit dan karena si dede malah tidur akhirnya dede dibawa ke ruang bayi dulu karena kedinginan. Jam 11an aku pindah dari ruang bersalin ke ruang rawat inap IA. Di ruang bayi kata mamaku yang ngeliat si dede tidur aja, padahal di sebelahnya ada bayi nangis teriak-teriak.

Setelah pindah ke ruangan ada perawat dari ruang bayi yang minta persetujuan untuk kasih imunisasi sama vitamin K dan minta pilih dokter anak. Waktu itu aku pilih dokter Nailul Huda SpA, yang praktik setiap hari dan baru tau belakangan ternyata beliau juga konselor laktasi di RSI Jemursari. Pas lah dapet yang Pro ASI juga…

Syahmi, akhirnya dianter ke ruanganku jam 4 sore. Sudah dimandikan dan dipakaikan baju. Salah satu yang aku suka juga di RSI Jemursari adalah rooming in. Jadi si bayi 24 jam sama ibunya. Cuma diambil kalau pas jam mandi aja. Tapi kalau mau memandikan sendiri juga boleh kok (kalau kuat). Alhamdulillah ASIku juga langsung keluar walaupun masih kolostrum.

Besok paginya dokter Fatimah visit dan bilang kalau aku dah bisa pulang. Tinggal tunggu dokter Huda untuk kepastian dedenya bisa pulang. Setelah jam 11 dikabarin kalau bisa langsung pulang. Telepon suami buat lunasin biaya dan jam 1an baru beres bayaran. Biaya total untuk semuanya Rp 4.005.000 (persalinan normal dengan bidan, rawat inap 1 hari di kelas IA, obat-obatan dan ruang bayi). Karena nanggung jadinya Syahmi dimandikan dulu jam 2an sambil nunggu paket obat-obatan. Setelah selesai dikasih edukasi perawatan bayi sama perawat ruang bayi sama beberapa surat pengantar untuk kontrol ibu dan bayi. Habis itu langsung boleh pulang..

Oiya ari-ari sudah dibersihkan dan disimpan dalam kendi, bayar 20rb untuk penggantian kendi. Surat keterangan lahir dibuatkan dengan memberikan KTP ayah dan ibu. Alhamdulillah puas sama layangan RSI Jemursari…

Untuk lihat-lihat fasilitas di RSI Jemursari langsung ke webnya aja http://www.rsisjs.com

5 thoughts on “Melahirkan di RSI Jemursari Surabaya

  1. Hi mba,
    Thanks infonya..
    Saya berencana melahirkan di RSI Jemursari dan lagi cari2 informasi/review nya.. Abis baca artikel ini saya jadi tenang dan yakin kalau (insha Allah) ngga salah pilih rumah sakit..

    • Salam kenal mbak, iya aq sengaja bikin review karena waktu itu cari-cari reviewnya masih sedikit. Jadi setelah ngerasain sendiri dan puas pengen bikin review. Semangat ya mbak… Mudah-mudahan lancar lahirannya. Kalau BPJS pengalaman temen-temen yang senam hamil juga gampang mbak..

  2. Hai Mba Tiera. Salam kenal Mba dari Listy🙂
    Makasih banyak review tentang RSI Jemursari, InsyaAlloh awal Februari juga mau melahirkan dan lagii search RS yang harga terjangkau dan pro normal serta pro ASI, jadi makin yakin kalo mau melahirkan di RSI..
    Btw mba, dengan harga segitu, lahirannya langsung di tolongin dr. Fatimah atau bidan mba ??

    • @Mbak Listy:
      Saya sama bidan mbak.. Sama dokter kl di pricelist nambah sejutaan lagi kl gak salah. Tapi walaupun lahiran sama bidan dokter Fathimah tetep visit kok mbak pasca lahirannya. Dan tetep dia yang nentuin kondisi kita udah siap pulang apa belum. Kalau saya pengalaman dua kali melahirkan normal sama bidan ga ada masalah. Malah dokter Fathimah juga dari awal menyarankan kalau saya bisa lahiran di PUSKESMAS saja kalau pakai BPJS.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s